Balai Tikomdik Jawa Barat Menggelar Anugerah ATIKAN JABAR 2019

Balai Tikomdik Dinas Pendidikan Jabar, kembali menggelar Anugerah ATIKAN JABAR 2019 yang malam final dan penganugerahan di gelar pada 20-22 November 2019. Anugerah ATIKAN JABAR untuk tahun ini, sudah memasuki tahun kedua. Anugerah tersebut diberikan kepada sekolah baik siswa maupun guru yang menerbitkan karya inovasi untuk pembelajaran.

Kasi Pelayanan dan Promosi Balai Tikomdik Disdik Jabar, Drs. Abur Mustikawanto, di sela-sela kegiatan pemberian Anugerah ATIKAN JABAR 2019, di Grand Hotel Lembang, Kamis malam, 21 November 2019 memaparkan bahwa dalam Anugerah ATIKAN JABAR tahun ini, panitia mengusung tema”Inovasi Teknologi Untuk Pembelajaran di Era Industri 4.0.”

Selain itu, panitia juga merancang beberapa kategori lomba bagi jenjang SMA, SMK dan SLB, baik perorangan maupun tim atau kelompok. Beberapa mata lomba dalam Anugerah ATIKAN 2019 kali ini antara lain Whiteboard Animation, Media Interaktif, Film Dokumenter, 3D modeling, Visualisasi Pembelajaran Augmented Reality, Sekolah Berbasis TIK dan ketujuh produk kreatif pembelajaran  teknologi yang meliputi : Waste Recycle, Internet of Things, Robotika dan Teknologi Perikanan.

Dalam rangkaian pemberian Anugerah ATIKAN JABAR 2019 , sosialisasi kegiatan kepada seluruh sekolah yang berada di provinsi Jawa Barat telah mulai dilaksanakan sejak bulan Juli dengan tahapan-tahapan Sosialisasi, Pendaftaran, Seleksi Berkas, Video Conference, Pembuatan Karya, Pengumpulan Hasil Karya, Seleksi Hasil Karya hingga Final dan malam penganugerahan.

Dari rangkaian proses tersebut, jumlah pendaftar untuk mengikuti Anugerah ATIKAN JABAR 2019 mencapai 1047 orang. Melalui proses seleksi ketat dari para juri mata lomba yang terdiri dari Akademisi, Praktisi serta Industri, peserta yang lolos seleksi dan berhak mengikuti grand final hanya berjumlah 186 orang.

Dalam malam penganugerahan, Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat, ibu Dr. Ir. Hj. Dewi Sartika megapresiasi pelaksanaan ANUGERAH ATIKAN tahun ini. “Target kegiatan ini adalah peningkatan Sumber Daya Manusia melalui kapasitas dan profesionalisme di berbagai struktur, baik di pemerintahan maupun swasta, “ujar Kadisdik Jabar tersebut.

Lebih lanjut Dewi Sartika berharap agar kedepan kegiatan ini menjadi lebih baik, lebih gebyar dan semakin banyak sekolah yang berpartisipasi. Karena dari 27 kabupaten kota di Jawa Barat, masih ada 8 kota dan kabupaten yang belum turut serta.


Was This Post Helpful:

0 votes, 0 avg. rating

Share:

Bambang W

Leave a Comment

*