3D Modelling Pertama Kali Dilombakan Dalam Anugerah ATIKAN 2019

Anugerah ATIKAN JABAR 2019 kembali digelar untuk kedua kalinya. Pada gelaran tahun ini, Anugerah ATIKAN Jabar mengusung tema ”Inovasi Teknologi Untuk Pembelajaran di Era Industri 4.0.” Ada 10 mata lomba yang di kompetisikan pada tahun ini antara lain lain Whiteboard Animation, Media Interaktif, Film Dokumenter, 3D modeling, Visualisasi Pembelajaran Augmented Reality, Sekolah Berbasis TIK dan ketujuh produk kreatif pembelajaran  teknologi yang meliputi : Waste Recycle, Internet of Things, Robotika dan Perikanan.

Lomba ini ditujukan untuk guru dan siswa yang berada di jenjang SMA, SMK dan SLB baik secara tim maupun perorangan. Proses tahapan lomba dilewatii melalui proses yang cukup panjang, dimulai dari Sosialisasi, Pendaftaran, Seleksi Berkas, Video Conference, Pembuatan Karya, Pengumpulan Hasil Karya, Seleksi Hasil Karya hingga Final dan malam penganugerahan.

Rudy D. Muliadi selaku Ketua Umum APKOMINDO turut serta dalam mensukseskan Anugerah ATIKAN 2019 dengan menjadi juri mata lomba 3D Modelling serta menjadi narasumber dalam berbagai workshop yang diadakan oleh Balai Tikomdik Dinas Pendidikan Jawa Barat. Para juri yang terlibat dalam 3D Modelling ini terdiri dari unsur Industri, Praktisi dan Akademisi.

Tercatat 64 peserta terdaftar mengikuti lomba 3D Modeliing ini, tetapi hanya 12 peserta yang memenuhi kualifikasi untuk terus maju ke tahapan selanjutnya. Setelah melalui proses seleksi hasil karya yang ketat, terpilih 6 finalis yang maju ke babak final untuk melakoni presentasi hasil karya.

Ke-6 finalis tersebut antara lain Erza Intan Lestari dari SMK Pasim Plus Sukabumi, Hafizal Rohman dari SMK Negeri 1 Cipeundeuy Subang, Fadila Sholihan dari SMK Negeri 2 Bandung, Yusuf Hafish Alim dari SMK Taruna Bhakti Depok, Muhammad Rahman dari SMK Plus Sukaraja dan Faraz Rijan Abdillah dari SMA Negeri 1 Garut.

Hafizal Rohman dari SMK Negeri 1 Cipeundeuy Subang menjadi peserta pertama yang melakukan presentasi hasil karya di depan para dewan juri. Rohman yang merupakan siswa jurusan teknik mesin membuat molding atau model cetakan untuk membuat rumah lampu.

Selanjutnya Fadila Sholihan dari SMKN 2 Bandung yang mem-presentasikan hasil karyanya.Fadila yang duduk dikelas XII jurusan Animasi ini membuat Thaumatrope yang merupakan dasar animasi. Thaumatrope adalah disk lingkaran kecil atau kartu dengan dua gambar yang berbeda di setiap sisi yang melekat pada seutas tali atau sepasang string berjalan melalui pusat. Ketika string diputar dengan cepat, kedua gambar yang ada akan bergerak seolah melakukan gerakan.

Pada kesempatan ketiga giliran Yusuf Hafish Alim dari SMK Taruna Bhakti  Depok yang maju untuk mengenalkan karyanya kepada dewan juri. Yusuf membuat sebuah permainan yang diberi nama Rembaya. Permainan ini berupa peta Indonesia, dimana jika pemain melangkah mengikuti putaran dadu dan sampai pada satu provinsi, pemain akan mendapatkan kartu yang berisikan tentang adat dan budaya yang ada di provinsi tersebut. Semakin banyak kartu yang kita dapat, semakin besar peluang untuk menang.

Kesempatan berikutnya berturut-turut ada Erza Intan Lestari dari SMK Pasim Plus Sukabumi yang membuat miniature sebuah studio broadcasting. Selanjutnya ada Faraz Rijan Abdillah yang merupakan siswa SMA Negeri 1 Garut dengan karyanya Pembangkit Listrik Tenaga Angin. Dan Muhammad Rahman dari SMK Plus Sukaraja menjadi peserta terakhir yang melakukan presentasi.

Setelah melakukan penilaian yang didasarkan dari konsep, tingkat kesulitan karya, dan juga presentasi maka dewan juri memutuskan Yusuf Hafish Alim menjadi juara pertama dan disusul oleh Hafizal Rahman serta Fadila Sholihan yang menjadi juara kedua dan ketiga.


Was This Post Helpful:

0 votes, 0 avg. rating

Share:

Bambang W

Leave a Comment

*